16
Jun
10

Mencari Bukti Keberadaan Allah SWT

Ada seorang pemuda yang sudah lama menjalani pendidikan di luar negeri namun tidak pernah belajar agama Islam, kini kembali ke tanah airnya. Sesampainya di rumah ia diminta oleh kedua orang tuanya untuk belajar agama Islam, namun ia memberi syarat agar dicarikan guru agama yang bisa menjawab 3 pertanyaan yang selama ini mengganjal dihatinya karena belum ada yang mampu menjawabnya. Akhirnya orang tua pemuda itu mendapatkan orang tersebut, seorang kyai dari pinggiran kota.

Pemuda : “Anda siapa dan apakah bisa menjawab pertanyaan-pertanyaan saya?”

Kyai : “Saya hamba Allah dan dengan izin-Nya saya akan menjawab pertanyaan pertanyaan anda.”

Pemuda : “Anda yakin? Sedangkan Profesor di Amerika dan banyak orang yang pintar tidak mampu menjawab pertanyaan saya.”

Kyai : “Saya akan mencoba sejauh kemampuan saya.”

Pemuda : “Saya ada 3 pertanyaan:

* 1. Kalau memang Tuhan itu ada, tunjukkan wujud Tuhan kepada saya !
* 2. Kalau memang benar ada takdir, tunjukkan takdir itu pada saya !
* 3. Kalau syaitan diciptakan dari api kenapa dimasukan ke neraka yang dibuat dari api, tentu tidak menyakitkan buat syaitan. Sebab mereka memiliki unsur yang sama. Apakah Tuhan tidak pernah berfikir sejauh itu?

Tiba-tiba kyai tersebut menampar pipi pemuda tadi dengan keras.

Pemuda : (sambil menahan sakit) “Hei ! Kenapa anda marah kepada saya?”

Kyai : “Saya tidak marah… Tamparan itu adalah jawaban saya atas 3 pertanyaan yang anda ajukan kepada saya.”

Pemuda : “Saya sungguh-sungguh tidak mengerti.”

Kyai : “Bagaimana rasanya tamparan saya?”

Pemuda : “Tentu saja saya merasakan sakit.”

Kyai : “Jadi anda percaya bahwa sakit itu ada?”

Pemuda : “Ya!”

Kyai : “Tunjukan pada saya wujud sakit itu!”

Pemuda : “Saya tidak bisa.”

Kyai : “Itulah jawaban pertanyaan pertama… kita semua merasakan kewujudan Tuhan tanpa mampu melihat wujudnya.”

Kyai : “Apakah tadi malam anda bermimpi akan ditampar oleh saya?”

Pemuda : “Tidak.”

Kyai : “Apakah pernah terfikir oleh anda akan menerima tamparan dari saya hari ini?”

Pemuda : “Tidak.”

Kyai : “Itulah yang dinamakan takdir.”

Kiyai : “Terbuat dari apa tangan yang saya gunakan untuk menampar anda?”

Pemuda : “Kulit.”

Kyai : “Terbuat dari apa pipi anda?”

Pemuda : “Kulit.”

Kyai : “Bagaimana rasanya tamparan saya?”

Pemuda : “Sakit.”

Kyai : “Walaupun syaitan dijadikan dari api dan neraka juga terbuat dari api, jika Tuhan menghendaki maka neraka akan menjadi tempat yang menyakitkan untuk syaitan. Semoga kita bukan termasuk orang-orang yang ditempatkan bersama syaitan di neraka…”

Pemuda itupun langsung tertunduk dan memberi penghormatan kepada kyai tersebut sambil memohon untuk di ajarkan Agama Islam lebih banyak lagi.



Blog Saya

Salam

Selamat Datang

Calender

June 2010
M T W T F S S
« May   Oct »
 123456
78910111213
14151617181920
21222324252627
282930  

Jam*Suhu*Cuaca

Statistik

Afiliasi

CO.CC:Free Domain

Join 4Shared Now!

Enter a long URL to make tiny:

Ayat Al-Qur’an

Jadwal Adzan

Asmaul Husna

Asmaul Husna


%d bloggers like this: